Ahh

Kalo dikata gentelmen, aku ya kira kira rek. Kalo gentelmen berani sama apapun, kali ini mending main aman.  Kata orang, gentelmen itu berani nembak cewek depan orang orang. Kalo kasusku kayaknya nggak banget.  Kenapa? Yaa karena memang resikonya tinggi … kalo guru sampai tahu kan juga bingung harus gimana, terlebih lagi dari segi umur terpaut 7 tahun …. wah kurang apa? Bisa dikira pedopil aku nanti -_-

Sebenernya ya, kalo dikata aku pengen ngungkapin ya aku mau banget, berani banget, tapi bukan bunuh diri kaya cerita diatas tadi.  Makanya aku bingung.

Ca, Sebenernya ada beberapa hal yang aku mau bilang, kalo kamu baca ya ca.

1. Aku takut kehilangan mu, tau meskipun aku sekarang bukan siapa siapa, ntah kenapa namamu begitu melekat pada diriku, ini hadiah dari Allah yang terbaik.

2. Somehow, kita akan berpisah selama taunan, aku takut kamu sama orang lain. Sudah cukup hatiku luka karena dia yang lama, sudah cukup ketakutanku menjadi nyata, sudah cukup semua yang kusayangi lenyap dibalik awan.

3. Ini gak penting sih, aku pingin kita foto berdua, jalan jalan seharian, tunjukkan pada dunia bahwa kita ada.

4. The last one. I just want, to say, I lovee youu~

Rahasia

Yaa kalo dikata sayang, aku sayang banget …. tapi bisa apa? Aku kan bukan siapa siapa, hanya sepatah kata terucap.

Aku mengagumimu wahai mahluk sempurna, wahai malaikat bumi, engkau melengkapi kehidupanku, menggantikan luka. Kau adalah perempuan favoritku selain sosok ibu.

Layaknya ibu, meskipun orang bilang manusia pasti punya kesalahan, aku anggap hanya sebuah anomali wajar sebagai ibu.  Kamu juga begitu, orang bilang kamu jahat, jelek ato apalah ….. bagiku kamu luar biasa! Teruslah berbuat baik kepada seluruh orang! 

With heart, me.

Sebelumnya

Aku mau minta maaf aja deh kalo misalnya aku bikin risih dsb … paling juga kamu cuek 😐 

 

Aku juga minta maaf kalo misalnya aku gimanaa gitu … paling juga kamu nggak peduli ._,

 

Aku terlalu banyak menghayal ya? Aku banyak GR kalo ke kamu ya? 

Karena aku sebenernya care, tapi gabisa frontal.  — Paling juga ini kamu nggak peduli :”|

Sbb, Iya – Kata katamu ca … Singkat padat jelas

Baru sebentar kok sudah nggak tahan lagi sama yang ini … aku emang sengaja ninggal selain dimana aku ngurangi jatah chatting disitu aku juga sakit hati …

Kenapa? gini logikanya …

Kan kita belum komitmen nih … apalagi aku nghindarin namanya komitmen, karena aku kapok sama komitmen. Apalagi kalo dia masih belum bisa buat diajak komitmen karena aku paham kondisinya. Parahnya lagi aku takut kalo misalnya dia sama orang lain.  Iya kalo cuman “kecantol”, kalo diajak aneh aneh? kalo nanti pacarnya bejat? Kan aku takut! Aku gamau orang yang aku sayangi hidupnya hancur. Suedih rasanya tau gini nggak bisa ngapangapain.  Apalagi dia cuantik banget, siapapun yang jadi pacarnya pasti kegoda, yakin aku.  Kalo misalnya dia sama orang lain?  Terus bertahan lama sama orang lain?  Aku takut.

Hei ca, kamu kok bisa bikin aku kayak gini sih?  Coba bayangin, sudah banyak tulisanku sekarang yang aku buat untuk mu.  Kamu loh yang selalu melayang di pikiranku.  Namamu, Alya Tara Saky, dimana aku selalu tanggap dengan siapa saja yang membicarakan namamu di dekatku.  Aku yang selalu dan selalu selama 7-8 bulan terakhir ini kepikiran terus karenamu.  Kamu kok hebat? Harusnya orang normal se aku gini nggak bakal ngincer anak 7 tahun dibawahku sendiri. Apalagi kalau misalnya Allah berkata aku nggak di Indonesia lagi …..

Kangen

Baru juga beberapa hari nggak pegang dan nge cek hape dari dia … rasanya kuangen gitu *lebay* tapi ya gitu rasanya.  Hari semakin dekat ke Unas. H-58 menuju unas …. deg deg deg ….

 

Kenapa ya ada rasa kangen? pertanyaan itu muncul ketika tangan ini dari tadi nyari terus namanya dia di hape … mana pernah nemu? dia kan cuman pakek path?

 

Aku gabisa cerita lebih, semenjak aku di dampar sama orang yang aku sayangi, sosok pengganti kok malah dari dia, ntah kenapa kalo milih dia rasanya tentram sekali ….

 

Kalo ngejar cantik, wah adek kelas 9 banyak yang cantik, tapi ni beda.  Andaikata kalo ngejar cantik aku pdkt aja sama dia ato dia … bahkan kelas 11 juga ada yang cantik, tapi …. hatiku jatuhnya ke dia. Bisa apa aku?

 

Hey ca, aku kangen … tau dikit lah kalo kamu sibuk itu rasanya sepi banget, sekarang akunya harus ninggal … kalo kamu nyari … ahh gamungkin aku dicari 😦 adanya aku ngarep berlebih 😦 tapi nggak lega kalo nggak di tumpahin.  Btw aku pengen selalu liat kamu tumbuh gede …. Sekolah sana yang rajin, yang pinter, jadi anak berbakti … kamu masih jadi anak anak, anak kesayangan orang tuamu …. 

 

Tenang, disini aku nunggu kamu kok, semoga, Insya Allah.  Sebenernya aku juga gamau cari cari lagi kok ^.^

Maaf

Kalo memang kamu serius sama yang aku omongin …. Aku tunggu kamu 5 – 6 tahun lagi, kita berkumpul ke suatu tempat. Hei aku 24 tahun, kamu 17 tahun 🙂  Biarkan semua yang saat ini menghilang lalu muncul ketika menggebu – gebu.

Biarkan semua emosi berekspresi,

Biarkan dunia tahu nanti bahwa aku menyayanginya setulus hati.

Biarkan aku bebas sebelum bisa memelukmu.

Biarkan aku membangun sebelum kita menempati.

Biarkan kita menikmati indahnya dunia ini.

Tetapi jika suatu saat nanti terjadi hal yang memang sudah semestinya, aku pasti akan mengenang hari ini. Wahai kau pujaan hati.

Mulai saat ini, aku lepas kamu dengan semua kalimat yang telah terucap. Sungguh manis semua kenangan, sungguh indah semua kenyataan.

Aku cuman bisa berdoa dan mengusahakanya, hanya itu dan tak lebih … Hanya kamu bukan orang lain.

Wahai,
Alya Tara Saky.

Sadar

Huh, harus ku akui aku kali ini harus sadar. Sadar kenapa? Ya aku sadar karena umur beda jauh, sadar karena emang seleranya dia kayaknya tinggi, sadar kalo aku bakal minim harapan. Bukanya mau pesimis, tapi cuman mencoba realistis. Kayaknya juga dia gabakal menerima kekuranganku … Aku pasrah tuhan menerima semua kekurangan ini … Tapi aku yakin juga tuhan nggak ninggalin aku sendiri 😀

Itu juga baru di percintaan, dalam duniaku sekarang aku lagi bergelut sama namanya nafsu dan malas. Duh ya namanya males kok tambah aja tiap hari ….. Aku nggak mau nyesel di kemudian hari T.T tuhan bantu aku membunuh malasan ini :”(

Aku butuh temen ini … Lagi butuh banget.  Coba dia …. Gak mungkin … Orang dia di path juarang jawab, lagian juga sharing sama anak kecil? Mana ngerti?

Pengen cerita banyak tapi mana bisa? Pengen jadi gila juga mana bisa? Orang aslinya aku sudah gila …. Mau gimana aku ini? Haduh … Dipenghujung umur 17 kok malah begini …. Duhh umur juga 17 … Duhh masa aku sampai sekarang bisanya ngeluh terus? T.T